Kejamnya Standar Kecantikan Korea

Kecantikan Korea yang terkenal alami ternyata menyimpan banyak sisi negatif. Meski Korea gencar dengan K-beauty yang lebih mementingkan kecantikan alami, namun standar kecantikan yang tinggi membawa efek tak terduka yang juga bisa membahayakan diri.

Sebuah studi dari tahun 2009 menemukan bahwa wanita Korea sangat kritis terhadap penampilan mereka secara keseluruhan dan, dengan demikian, rentan terhadap harga diri dan kepuasan diri yang lebih rendah dibandingkan dengan wanita dari Amerika Serikat.

Sebuah survei tahun 2015 yang dilakukan oleh Gallup Korea menetapkan bahwa sekitar sepertiga wanita Korea Selatan berusia antara 19 dan 29 tahun menjalani operasi plastik.

Sebuah studi yang lebih baru dari tahun 2020 menetapkan bahwa 20% gadis muda Korea telah menjalani operasi kosmetik, persentase yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata sebagian besar negara.

Tekanan untuk menegakkan standar kecantikan Korea begitu tinggi sehingga dirasakan oleh semua lapisan sosial, termasuk pasar kerja.

Dibandingkan dengan Barat, majikan Korea Selatan memerlukan foto, tinggi badan, dan bahkan latar belakang keluarga pelamar, sebagai bagian dari proses perekrutan.

Jenjang Sosial Ekonomi Kompetitif

Kecantikan sering dilihat sebagai sarana untuk keberhasilan sosial-ekonomi dalam ekonomi pasca-perang yang dimodernisasi dengan cepat di Korea Selatan, yang sedang mengalami tingkat pertumbuhan pekerjaan yang lambat setelah ledakan ekonominya.

Dengan demikian, tenaga kerja Korea yang sangat terampil dan berpendidikan bersaing, dalam kekurangan pasokan pasar peluang kerja – untuk peluang menaiki tangga sosial.

Korea Selatan telah mengalami peningkatan pendapatan per kapita lebih dari dua puluh kali lipat, dengan negara tersebut berada di peringkat dua puluh ekonomi teratas di dunia saat ini.

Hak-hak perempuan juga telah mendapatkan visibilitas tambahan di dalam negeri, “visibilitas disertai dengan peningkatan ketidakpuasan tubuh dan gangguan makan”.

Beberapa orang Korea memandang investasi dalam kecantikan, seperti produk kosmetik dan bahkan operasi, sebagai investasi.

Bedah plastik, dermatologi, dan kedokteran gigi kosmetik adalah sarana modal budaya untuk mendapatkan keunggulan atas rekan-rekan untuk kemajuan sosial dan ekonomi.

Pengaruh Media

Standar kecantikan Korea yang ideal sering dibuat dan dipengaruhi oleh aktor, tokoh TV, dan bintang K-pop.

Idola Korea mencoba semua jenis diet dan membagikan perjalanan mereka di media sosial, yang memengaruhi banyak anak muda Korea untuk mencoba dan menirunya.

Misalnya, penampilan fisik penyanyi terkenal Korea IU – yang terkenal dengan pola makan satu apel untuk sarapan, satu ubi untuk makan siang, dan secangkir protein untuk makan malam – menginspirasi penampilan generasi muda di Korea.

Meski sudah langsing dan mungil (162 sentimeter dan berat sekitar 45 kilogram), pilihan gaya hidup IU – meski dipertanyakan dari sudut pandang kesehatan – diikuti oleh sebagian besar orang Korea yang ingin terlihat seperti dirinya.

Misalnya, selebriti minum 3 liter air selama lima hari berturut-turut untuk membuat wajah dan tubuhnya terlihat lebih ramping dan lebih kurus di akhir minggu.

“Pada hari ketujuh, kamu akan terlihat seperti kerangka,” candanya, menambahkan: “dengan cara ini, kamu bisa berubah dari kurus menjadi kurus.”

Sayangnya, ketatnya standar kecantikan Korea memiliki beberapa hasil negatif yang tidak diharapkan.

Pertama, penggunaan produk berlebih

Tingginya permintaan akan kosmetik dan produk kecantikan gaya Korea telah menarik banyak kritik di seluruh dunia karena dua alasan:

Di satu sisi, banyak bahaya lingkungan, limbah, dan polusi. Di sisi lain, pasar paralel produk kecantikan Korea palsu dengan konsekuensi kesehatan yang serius.

Baca juga :

Beda Skincare Korea dan Skincare Amerika

Kenali Bedanya Fashion Korea dan Fashion Jepang

Kedua, Melambungnya Tarif Operasi Plastik

Sebuah survei global oleh International Society of Aesthetic Plastic Surgeons menemukan bahwa pada tahun 2015, Korea Selatan memiliki tingkat operasi kosmetik tertinggi kedua di Asia Timur.

Operasi plastik di Korea Selatan tidak hanya diterima secara sosial tetapi bahkan didorong oleh media dan selebriti.

Namun, ada bagian yang kurang dibahas dari operasi kecantikan, seperti meningkatnya jumlah pria yang membawa istri mereka ke pengadilan karena anak-anak tidak terlihat seperti istri mereka.

Ketiga, Citra Tubuh Negative

Iklan kecantikan Korea terasa seperti intimidasi dibandingkan dengan standar kecantikan Barat, mendorong penerimaan dan inklusivitas.

Gagasan bahwa “gemuk” itu jelek dipromosikan di media untuk menjadi sukses dan populer, bahkan oleh selebritas dan pembawa acara wanita.

Namun, apa yang gagal ditunjukkan oleh media adalah sisi gelap dari tekanan konstan untuk menjadi bugar: kebiasaan makan yang tidak sehat, gangguan, dan beberapa kasus kematian yang ekstrem.

Keempat, Kpop Garis Keras

K-pop adalah pasar yang cukup besar di Korea (cari “Penghargaan Musik Korea Selatan”, dan daftarnya akan muncul).

Namun, semua idola K-pop harus memenuhi harapan publik akan standar kecantikan Korea dalam apa yang telah menjadi lingkaran setan kelaparan atau kelaparan.

Harus kelaparan dan tetap disiplin (tidak makan) atau menjalani prosedur yang menyakitkan untuk memenuhi standar kecantikan bukanlah cara yang benar untuk hidup menurut gaya hidup barat.

Namun, dengan melihat tingkat obesitas di AS dan Eropa dan tekanannya pada sistem kesejahteraan, ini menjadi subjek yang sangat diperdebatkan tentang pendekatan siapa yang salah atau benar.

-40%
-40%
-40%
W.Lab Airfit Pore Primer
Rp373.750 Rp242.938

Rated 5.00 out of 5
-35%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *