Sweet And Sour Realita Cinta di Asia

Dibintangi oleh Jang Ki-yong, Chae Soo-bin, dan Krystal Jung, film romantis Netflix Sweet and Sour menawarkan cerita yang mengandung sebuah pandangan mengejutkan tentang cinta dan ekonomi di Korea Selatan yang kontemporer.

Suka atau tidak suka, romansa dan ekonomi tidak dapat dipisahkan. Setuju kan?

Bukan hanya menemukan pasangan yang membutuhkan perjuangan, saat menjalin hubungan juga pastinya ada kompromi. Bahkan setelah individu-individu berkumpul, konteks ekonomi juga memengaruhi kapasitas mereka untuk mempertahankan hubungan—kalau kamu terlalu sibuk menjadi pekerja, maka semoga berhasil membagi waktu dengan pasangan.

Romansa Korea asli terbaru Netflix, Sweet and Sour, mengakui dan mengeksplorasi kenyataan ini. Melalui kisah seorang perawat dan pacarnya yang seorang insinyurnya, film ini menawarkan pandangan yang terukur dan teliti tentang kesulitan praktis dalam mempertahankan hubungan dalam masyarakat kapitalis kontemporer di Korea Selatan. Sweet & Sour bukanlah film kencan pertama yang ringan. Namun, itu kemungkinan akan beresonansi dengan banyak pemirsa Asia Timur, dan memberikan pandangan yang kaya akan kesengsaraan sosial kontemporer Korea Selatan.

Perawat ketemu Insinyur

Sweet & Sour dimulai dengan seorang pemuda gemuk berbaring di ranjang rumah sakit. Namanya Lee Jang-hyeok, dan dia memiliki penyakit kuning. Sakit itu menyebalkan, tapi ada hikmahnya. Seorang perawat muda yang menarik bernama Da-eun telah ditugaskan untuk merawat “Hyeok,” karena dia segera menjulukinya. Melihat Da-hae merasa lelah dan lapar terus-menerus, Hyeok membiarkannya tidur sebentar di tempat tidurnya dan memakan makanannya. Keduanya mulai mengembangkan perasaan satu sama lain dan, setelah Hyeok keluar dari rumah sakit, mulai berkencan. Setelah menerima sepasang sepatu dari Da-eun menjelang Natal, Hyeok berjanji untuk menurunkan berat badan dan membuatnya bangga.

Tiba-tiba, film bertransisi untuk menunjukkan Da-eun dengan Hyeok yang jauh lebih ramping dan lebih tampan. Suatu hari, Heyok mendapat kesempatan untuk menjadi pekerja kontrak di sebuah perusahaan teknik konstruksi bergengsi di Seoul. Karena Da-hae dan dia tinggal di Incheon, Hyeok harus menanggung perjalanan yang melelahkan, dan melihat Da-hae jauh lebih sedikit daripada biasanya. Namun, jika dia bekerja dengan baik di perusahaan, Hyeok mungkin menjadi karyawan tetap—dan memberi pasangan itu keamanan ekonomi yang lebih banyak.

Tentu saja, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Hyeok harus menangkis tantangan dari kontrak lain bernama Bo-yeong (diperankan oleh Krystal Jung dari girl grup K-pop f(x)), dan mengesankan rekan-rekan senior penuh waktu. Sementara itu, pekerjaan keperawatan Da-eun — juga kontrak — juga tidak semakin mudah. Di tengah banyak cobaan dan kesengsaraan, termasuk plot twist utama yang dijalankan dengan baik, dapatkah romansa mereka bertahan dari keanehan ras tikus Korea Selatan?

Realita Percintaan

Jika kamu mencari film yang membangkitkan fantasi romantis, atau menarik hati sanubari dengan melodrama yang menggetarkan, Sweet & Sour jauh dari gambaran itu. Sebaliknya, ini adalah film yang memicu kontemplasi; yaitu melukiskan gambaran romansa yang akan terasa realistis bagi banyak pemirsa, terutama di Korea Selatan dan negara-negara Asia lainnya.

Sebagai contoh, fenomena kerja kontrak—yang menimpa kedua protagonis Sweet and Sour—sayangnya biasa terjadi pada anak muda Korea Selatan (juga anak muda di negara lain). Seperti yang ditunjukkan film, pekerja kontrak memiliki sedikit keamanan kerja, dan mengalami marginalisasi di tangan senior mereka. Hyeok mengalami kecemasan terus-menerus karena mendapatkan status penuh waktu; rekan-rekannya yang penuh waktu membuang pekerjaan padanya dan kemudian mengeluarkannya dari makan siang kerja.

Kaum muda Korea Selatan juga harus bersaing dengan budaya perusahaan hierarkis dan jam kerja yang sangat panjang, seringkali dengan imbalan upah yang kempes. Baik Hyeok dan Da-eun memiliki sedikit otonomi di bawah bos yang mendominasi, yang dengan sembrono meminta mereka untuk tetap lembur atau tiba-tiba mengubah jadwal kerja mereka. Ini semakin mengurangi waktu tatap muka pasangan, dan menggerogoti rasa keintiman mereka.

Sebenarnya, cerita ini tidak akan mengejutkan kalau kamu akrab dengan budaya di Asia Timur dan Tenggara. Sama seperti rekan-rekan di Korea Selatan, pemuda di Cina, Jepang, Taiwan, Singapura, bahkan Indonesia yang juga menyadari bahwa jatuh cinta dan memiliki anak adalah hal yang membutuhkan perjuangan terutama dari segi ekonomi.

Sweet and Sour—dan film realistis lainnya seperti itu—berbicara kepada penonton ini dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh melodrama stereotip dan rom-com. Mengingat beberapa K-movie Netflix baru-baru ini adalah urusan yang agak tidak berotak, itu adalah kejutan yang menyenangkan untuk melihat Sweet & Sour mengambil pendekatan yang lebih bijaksana, terutama dalam genre yang sering dibanjiri oleh daya tarik bernada emosi dan fandom.

-30%
-50%
Maison De Nature 24K Goldzan Ampoule
Rp1.597.050 Rp1.117.935

Rated 5.00 out of 5
-30%
-30%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *